Pernikahan yang diatur modern bertahan lebih baik

Perjodohan modern vs. pernikahan cinta

Di zaman kencan online dan perselingkuhan, pernikahan yang diatur mungkin terdengar agak kuno bagi banyak orang.

Paparan aplikasi kencan dan peningkatan perjalanan internasional telah memberi anak muda India alternatif untuk perjodohan yang tampaknya lebih sesuai dengan konteks saat ini.

Flash Sale Rp 1
Anak muda India melihat pernikahan cinta dan kencan sebagai hal yang modis.

Mereka melihat pernikahan cinta dan kencan sebagai hal yang modis. Selain itu, kebebasan finansial yang lebih besar dan gaya hidup mandiri memberi orang muda India kesempatan untuk menikah sebelum berkencan atau membina hubungan.

Menariknya, konsep pendekatan modern untuk perjodohan masih memegang peranan penting dalam kelangsungan hubungan jangka panjang di masyarakat kita.

Banyak orang memilih perjodohan atas kehendak bebas mereka sendiri, dan menurut statistik beberapa penelitian, tingkat perceraian global dari perjodohan cukup rendah. Jadi apa yang membuat sistem tradisional ini bertahan hidup lebih baik?

Mari kita temukan konteksnya dalam kaitannya dengan ekosistem India.

Harapan

Dalam pernikahan yang diatur, Anda memasuki hubungan dengan pemahaman bahwa itu akan berhasil.

Anda hampir tidak mengenal pasangan Anda dan meluangkan waktu untuk memahami pasangan Anda dengan lebih baik. Anda memasuki hubungan dengan harapan minimal, dan kedua pasangan mengawasi dan membuat penyesuaian untuk membuat pernikahan berhasil.

Perjodohan modern menerima orang apa adanya.
Dalam perjodohan seseorang menerima orang itu apa adanya.

Faktanya, Anda menerima orang itu apa adanya dan Anda tidak perlu mengeluh bahwa Anda berkencan dengan orang lain sebelum Anda menikah dan dia berubah setelah menikah.

Keputusan logis vs. reaksi impulsif

Sistem pernikahan kami bukan hanya tentang dua orang yang menikah. Ini tentang melibatkan seluruh keluarga dengan sistem nilai dan kepercayaan budaya mereka.

Tujuan utama perjodohan adalah untuk memperkuat marga dan meneruskan garis keturunan. Tujuan lain mungkin termasuk stabilitas keuangan yang lebih besar, gaya hidup yang lebih baik, status sosial yang lebih baik, dan persahabatan.

Mungkin orang India modern, yang terpapar budaya yang berbeda melalui perjalanan dan media, bertanya-tanya mengapa pernikahan harus didasarkan pada apa pun selain cinta?

Jawabannya terletak pada kenyataan bahwa pernikahan cinta membawa risiko tambahan orang tidak berpikir jernih dan membiarkan hormon mereka mendikte persyaratan. Begitu keajaiban cinta memudar dan kenyataan kehidupan pernikahan menimpa Anda, Anda mungkin akan menyadari bahwa Anda telah membuat pilihan yang buruk untuk menyesuaikan diri dengan keluarga yang tidak pernah Anda duga tidak akan serasional keluarga Anda.

Anda akan memiliki masalah penyesuaian, Anda harus berurusan dengan harapan keluarga, yang menyisakan lebih sedikit ruang untuk pemahaman cinta Anda untuk menangani beban pola pikir yang berbeda, dan perlahan, harapan Anda dari pasangan Anda akan terlalu tinggi, dan Anda berdua akan berakhir. di dalamnya kelelahan total.

Perjodohan modern memiliki keterlibatan dan dukungan keluarga yang lebih besar.
Pernikahan yang diatur memiliki keterlibatan dan dukungan keluarga yang lebih besar.

Keterlibatan keluarga yang lebih besar dalam resolusi konflik

Pernikahan yang diatur menyatukan dua keluarga, dan suka atau tidak suka, setiap orang memiliki andil dalam kesuksesan pernikahan Anda. Ketika segala sesuatunya menjadi sulit dalam kehidupan pernikahan Anda, Anda memiliki pilihan untuk mencari nasihat atau memiliki bahu untuk menangis.

Membesarkan anak lebih mudah dengan dukungan

Kehidupan sehari-hari pasangan yang bekerja dengan anak-anak sangat menantang. Bahkan pasangan NRI yang tinggal sendirian di luar negeri memiliki orang tua mereka yang melakukan perjalanan jauh untuk merawat anak mereka yang baru lahir. Jika Anda berada dalam perjodohan, mencari bantuan dalam merawat anak-anak Anda dari orang tua Anda adalah hal yang mudah.

Temukan kembali budaya Anda

Begitu Anda memasuki pernikahan, sebagai seorang gadis, Anda akan selalu mencari kesamaan budaya di mana Anda dibesarkan. Keluar dari perjodohan memberi Anda kesempatan untuk menemukan kembali akar dan budaya Anda daripada melepaskannya. Anda akan menikmati ritual rumit yang mendahului perjodohan, ritual selama pernikahan dan upacara pasca-pernikahan yang menampilkan budaya dan praktik yang dipraktikkan secara turun-temurun.

Kompatibilitas gaya hidup yang lebih baik

Banyak pilihan gaya hidup didorong oleh nilai-nilai budaya dan keluarga. Misalnya – kebiasaan makan, kebiasaan berpakaian, dll. Memiliki pasangan yang memiliki gaya hidup yang sama atau mengerti mengapa Anda melakukan apa yang Anda lakukan menciptakan pernikahan yang harmonis.

Cinta datang setelah menikah

Pernikahan lebih merupakan kecocokan antara pasangan dan keluarga yang memupuk fondasi yang kuat untuk kehidupan masa depan yang sejahtera.

Ibu pemimpin kami memiliki keunggulan yang menarik dibandingkan wanita Barat saat ini. Ibu pemimpin tidak memulai pernikahan mereka dengan cinta. Sebaliknya, mereka diajari bagaimana menyesuaikan diri dalam keluarga dengan tekad yang serius untuk membuat segala sesuatunya berhasil, dan akhirnya kasih sayang itu, untuk meletakkan dasar yang kuat, mengarah pada cinta yang lebih langgeng daripada cinta berbasis hormon .

Idenya adalah bahwa kita tidak boleh meninggalkan hidup kita secara kebetulan. Kami merencanakan pendidikan kami, karir kami dan keuangan kami, tetapi kami masih tidak nyaman dengan gagasan bahwa kami harus merencanakan pernikahan kami dan tidak hidup dari mimpi cinta Bollywood. Saya tidak menganjurkan bahwa kita tidak boleh mencintai atau bahwa kita hanya harus terlibat dalam perjodohan, tapi saya pikir ada banyak yang bisa dipelajari dari kebijaksanaan dari hal-hal yang membuat pernikahan sukses dalam jangka panjang!

Nasihat Orang Tua dalam pernikahan perjodohan modern

Orang tua harus lebih terbuka saat merencanakan pernikahan anaknya. Mereka harus memahami persyaratan anak-anak mereka untuk pasangan. Baik orang tua maupun anak-anak harus mendiskusikan harapan dari pernikahan secara panjang lebar. Berdasarkan ini, mereka harus membuat kerangka gambar untuk rencana aksi mereka.

Seiring berkembangnya masyarakat, demikian pula konsep perjodohan. Jadi tidak apa-apa memberi pasangan yang dipertanyakan waktu yang cukup untuk bertemu beberapa kali sebelum membuat keputusan, tanpa memaksa mereka melakukan apa pun.

Selain itu, orang tua harus terbuka untuk masa pacaran yang lama agar kedua mempelai bisa lebih memahami satu sama lain. Lebih baik memahami lalu move on daripada menikah secara kompulsif dan kemudian memutuskan untuk berhenti.

Selanjutnya, orang tua anak perempuan harus mendukung, jika setelah beberapa pertemuan atau bahkan setelah pertunangan dia merasa tidak ingin melanjutkan keputusan maka dia harus diberikan hak untuk memutuskan dan itu harus diterima.

Dukung putri Anda dalam perjodohan modern.
Dukung putri Anda

Sebagai orang tua, Anda tentu memiliki lebih banyak pengalaman dengan apa yang diharapkan setelah menikah dan apa yang terbaik untuk anak Anda. Tapi jangan menyerah pada paksaan atau tekanan masyarakat untuk memaksa anak-anak Anda.

Ini adalah komitmen jangka panjang dan Anda memahami kebutuhan mereka dan juga kompleksitas kepribadian anak Anda, jadi dukung keputusan ini sebagai win-win untuk Anda berdua.

Terima lompatan iman
Terima lompatan iman

Akhirnya, Anda harus melakukan lompatan iman

Pada akhirnya, apakah itu cinta atau perjodohan, seseorang harus mengambil lompatan keyakinan dan harapan untuk kehidupan pernikahan yang bahagia. Pernikahan adalah pertaruhan dan tidak ada cara pasti untuk memprediksi keberhasilannya. Yang penting, tidak seorang pun harus dipaksa untuk membuat keputusan ini dan tidak boleh mengikat simpul sampai dia siap.

Selebriti Bollywood yang memilih perjodohan

Selebriti Bollywood yang memilih perjodohan

Perjodohan telah menjadi urutan hari ini dalam beberapa tahun terakhir, tetapi itu telah berubah selama berabad-abad dan hal yang sama dapat ditemukan di Bollywood. Industri film dikenal menghindari tradisi lama dan berjalan dengan caranya sendiri. Tetapi bahkan beberapa selebritis B-Town favorit kami tidak jauh dari jalan kuno untuk berkomitmen pada seseorang yang tidak tampak seperti cinta kami pada pandangan pertama.

Pelajari kisahnya Shahid Kapoor tentang perjodohan dengan istri Mira Rajput

Anda mungkin ingin membaca: PERNIKAHAN YANG SEMPURNA HANYA DUA YANG TIDAK SEMPURNA!

Flash Sale Rp 1
Flash Sale Rp 1
x