Mengapa orang terjebak dalam hubungan yang tidak bahagia

Orang-orang terjebak dalam hubungan yang tidak bahagia

Orang-orang terjebak dalam cara berpikir mereka sendiri dan menderita dari pilihan mereka sendiri. Hubungan yang tidak bahagia menciptakan kekosongan besar dalam kehidupan seseorang, menggoda mereka untuk terjun ke dunia fantasi mereka untuk memberi mereka pelarian ilusi dari masalah mereka, membuat mereka lebih terisolasi, terluka, dan kesakitan yang mendalam.

Orang-orang mengatakan mereka tidak bahagia dalam hubungan mereka dan tetap tidak pergi. Anda tidak perlu persetujuan untuk meninggalkan hubungan yang tidak bahagia yang berkisar dari kosong hingga kasar. Diam, apa yang membuatnya bertahan?

Flash Sale Rp 1

Orang-orang terjebak dalam hubungan yang tidak bahagia

Orang terjebak dalam hubungan karena berbagai alasan yang dipicu oleh keadaan pikiran mereka.

  • Ketakutan yang tidak disadari akan perpisahan dan kesepian
  • Tidak ada pilihan untuk melihat ke depan
  • perawatan anak kecil
  • ketergantungan finansial
  • Gaya hidup yang nyaman
  • tekanan sosial
  • Stigma budaya perceraian
  • tekanan menjadi orang tua tunggal
  • hidup mandiri
  • alokasi aset
  • Takut malu karena meninggalkan pernikahan yang gagal
  • Takut pasanganmu bisa merugikan dirinya sendiri
  • kurangnya kepercayaan

Pemicu untuk keterikatan yang tidak bahagia

Orang yang terjebak dalam hubungan yang tidak bahagia pasti akan berhubungan dengannya:

Pasangan tidak bahagia yang telah menikah selama bertahun-tahun hanya bisa menjadi “pencari nafkah” atau “ibu rumah tangga” dalam identitas dan peran mereka. Mereka akan memiliki banyak masalah yang belum terselesaikan, konflik yang berkelanjutan, dan pola permusuhan yang rendah bahkan ketika tidak berkelahi. Anda tidak lagi melihat orang lain sebagai sumber kenyamanan, dukungan, atau kemitraan.

Mereka berhenti memperlakukan satu sama lain seperti teman. Mereka sering menarik diri karena takut ditolak atau diserang ketika mereka sangat rentan.

Meningkatnya konflik menyebabkan toksisitas

Ketika konflik hubungan tidak terselesaikan dan menjadi semakin beracun, orang merasa tidak berdaya. Mereka merasa terkuras secara emosional, secara fisik jauh atau dilecehkan, mereka mengalami harga diri yang rendah, depresi, insomnia, perselingkuhan.

Pria secara tradisional fokus pada pekerjaan sambil mengabaikan kebutuhan emosional mereka dan hanya mengandalkan istri mereka untuk mendapatkan dukungan saja. Mereka cenderung mencari hiburan dalam urusan kasual mereka di luar pernikahan.

Wanita cenderung menemukan kenyamanan dan persahabatan pada pria dewasa yang dapat memberi mereka waktu dan dukungan.

Baik pria maupun wanita berjuang melawan kesepian dan keterasingan mereka sendiri untuk bertahan hidup.

krisis identitas

Beberapa merasa terjebak dalam krisis identitas mereka sendiri. Mereka takut kesepian. Semua kehidupan mereka jalani sebagai tanggungan. Sebelum menikah, mereka sepenuhnya mendukung orang tua mereka, dan ketika mereka menikah, mereka menggabungkan ketergantungan ini dengan pasangan mereka. Mereka tidak pernah menyelesaikan tonggak perkembangan menjadi orang dewasa yang mandiri.

Mereka adalah penderita yang pendiam, tidak pernah aman secara emosional. Di satu sisi mereka mendambakan kebebasan dan kemandirian, di sisi lain mereka mencari keselamatan dan keamanan dalam diri pasangannya. Dalam keadaan pikiran yang bingung ini, mereka gagal menemukan keseimbangan dan akhirnya berjuang dengan ketakutan mereka sendiri, mengalami kecemasan dan depresi.

Kurangnya otonomi ini membuat mereka tidak bahagia dalam hubungan dan mereka menjadi tidak masuk akal dalam harapan mereka dan mereka adalah orang-orang yang, karena takut kehilangan, adalah orang yang jatuh, mengorbankan kebutuhan mereka dan membangun kebencian terhadap pasangan mereka.

Mengalami Krisis Identitas? | psikologi hari ini

Eskapisme dimulai

Ketika pasangan yang terpengaruh tidak mengerti bagaimana keluar dari lingkaran setan konflik yang belum terselesaikan ini dan tidak melihat jalan ke depan dan mereka tahu bahwa bercerai itu tidak mudah, mereka secara tidak sadar hanyut ke dalam ketakutan tersembunyi mereka yang membuat mereka melarikan diri dari wilayah mereka sendiri yang tidak diketahui. ketakutan mengarah ke masa depan.

Mereka cenderung melakukan hal-hal tertentu yang tidak pernah mereka yakini di dunia nyata. Mereka mulai hidup di dunia fantasi mereka sendiri yang memberi mereka pelarian sementara untuk melawan keterasingan, rasa sakit, rasa sakit, dan kebahagiaan sesaat mereka, untuk kembali dan menghadapi lingkungan sehari-hari mereka yang menantang.

Bahkan tidak menyadari garis tipis antara fantasi dan kenyataan, pelarian ini memberi mereka dopamin untuk merasakan kegembiraan dan kepuasan dari kehidupan yang terlewatkan sebagai bagian dari sistem penghargaan.

Dunia pelarian ini membebaskan mereka dari kemarahan dan keputusasaan yang ada di dunia nyata mereka. Tetapi kegembiraan dan petualangan kecil di luar hubungan mereka ini berumur pendek dan ketika kenyataan keluar, mereka harus menghadapi beban kenyataan dan dengan melakukan itu mereka mengalami banyak kekacauan dan beberapa belajar pelajaran penting dalam hidup.

Pertahankan fasad pernikahan yang bahagia.

Dalam fasad pernikahan ini, membenarkan benar dan salah adalah keputusan yang sulit. Untuk mengatasi fasad ini, seseorang terkadang menjadi korban atau keduanya menjadi korban dari kekosongan emosional dan pola pikir mereka yang terperangkap.

Meninggalkan suatu hubungan bukanlah pelarian dari masalah Anda. Masalah Anda adalah keterbatasan batin Anda.

Jalan keluar…

Anda harus memperbaiki diri sendiri. Bekerja pada keterbatasan mental Anda. Kebebasan terletak di dalam, seseorang harus menerobos batasan dan ketakutan itu dan tidak terbatas untuk mengalami kebahagiaan sejati. Tidak ada yang bisa membuat Anda bahagia dan karena itu tidak ada yang bertanggung jawab atas ketidakbahagiaan Anda.

Anda dilahirkan lengkap dan harus bahagia untuk siapa Anda dan menjalani hidup Anda membuat pilihan yang Anda rasa dapat membuat Anda tidak terbatas dan tidak hanya membatasi Anda lagi pada pilihan selain melarikan diri.

Kekuatan pilihan menentukan perjalanan kita!

Saran hubungan agar bahagia dalam hubungan

  • mengembangkan sistem pendukung
  • Menjadi lebih mandiri dari dalam
  • Bertanggung jawab atas tindakan Anda
  • Temukan alasan untuk bahagia
  • Temukan minat Anda dan buat diri Anda sibuk
  • Jangan mencari-cari kesalahan, saling memupuk kelemahan masing-masing
  • Kembangkan otonomi dalam kepribadian Anda
  • Jujurlah pada dirimu sendiri
  • Berlatihlah bersyukur untuk semua yang Anda miliki dan untuk orang-orang dalam hidup Anda
  • Atasi ketakutanmu
  • Hiduplah untuk hasratmu

terakhir, tetapi tidak kalah penting“Anda tidak dapat menyembuhkan penghinaan tanpa mencari tahu apa penyebabnya”

Flash Sale Rp 1
Flash Sale Rp 1
x